BuanaDara

Me and you VS the world

Archive for the month “November, 2009”

My Life My Way

Dia tak pernah marah meskipun aku memborbadir-Nya dengan permintaan yang seringkali tak masuk akal. Dia tak pernah berhenti memberikanku berkah, rahmat, dan rizki meskipun aku lupa pada-Nya. Dia selalu membuatku dapat berhenti sejenak dan mengayun langkah, untuk melihat betapa aku masih diberikan kekuatan untuk mengucap syukur atas adaku saat ini.

Lama tidak menulis tiba-tiba mendadak religius, mmm…bukan religius sebenarnya hanya saja aku mulai memberikan ritual dalam hidupku agar dapat menjadi lebih dekat dan terikat pada-Nya. tak ada yang salah kalau pada satu saat aku ingin lebih meluangkan waktu dengan diriku sendiri dan Tuhanku. Untuk lebih menghargai hidup, menyayangi hidup, dan berupaya untuk menikmati hidup.
Berucap syukur masih diberikan kesehatan, kekuatan, dapat makan setiap saat aku ingin makan, masih ada tempat untuk berteduh, dan masih diberikan senyum dan tawa, keluarga yang hangat tempatku bisa bermanja.
Tidak berada di bawah terik sinar matahari, menyodorkan tangan, seperti mengemis mengiba meminta-minta di perempatan jalan lampu merah, bercucuran keringat dan merasa kelaparan atau merasa kedinginan ketika malam dan kebingungan mencari tempat bermalam sehingga tidur dibawah kolong jembatan. Sungguh, betapa yang di Atas masih benar-benar sayang padaku atas semuanya.

Hei… hidup itu indah dengan segala pernak-perniknya. Ketika satu kepenatan datang menghantam, masalah sebesar apapun harus dihadapi. Bukankah hidup adalah rangkaian pembelajaran dan berlari menghindari masalah jelas bukan pembenaran untuk sebuah penyelesaian. Apapun itu, jika memang ini yang terbaik, pastinya akan dimudahkan.
Terkadang merasa jengah dengan kehidupan yang mereka namakan sosialita, beramah tamah, tertawa untuk entah, DRAMA atau terkekeh-kekeh di sana mentertawakan kebodohan orang lain dan aku tak menyangkal ketika mereka berkata aku menarik diri ‘ANSOS’ atau apalah pandangan mereka terhadapku. Terlalu malas untuk itu semua. Toh, aku sendiri tidak menggangu. Hidupku sendiri sudah sedemikian berwarnanya.

Ini hidupku, ini warnaku, terserah orang akan menilainya seperti apa. Aku membuat dan menerima warna yang digoreskan pada kanvas hidupku. Jalani saja hidupmu, dan tak perlu merasa iri dengan peruntungan orang. Tak perlu merasa terganggu jika orang lain menyelesaikan masalahnya dengan cara yang tak seperti kebanyakan.

Satu waktu manusia melakukan perenungan meluangkan waktu berdialog dengan diri sendiri, tanpa keberadaan orang lain plus tanpa pandangan mereka. Aku orang yang berkawan dengan ‘diri sendiri’ tapi tidak berati menjadi ‘penyendiri’. Aku hanya berusaha menikmati semuanya, itu saja he hee.. 🙂

Iklan

Post Navigation